Di Penjara ini, Tahanan Diharuskan ke Luar Mencari Pekerjaan

Di penjara Sanganer, di kota Jaipur, India, para tahanan tidak diberi makanan.Ini berarti mereka harus bekerja dan mendapatkan uang di luar gerbang penjara, tulis Masuma Ahuja. Mereka bekerja sebagai buruh, pekerja pabrik, sopir atau bahkan sebagai guru yoga.

Ramchand mengemudikan bus sekolah.Istrinya, Sugna, bekerja di sebuah pabrik pakaian. Pada suatu siang yang panas, saya minum secangkir teh dengan mereka di rumah satu kamar, berdinding kuning dengan atap seng, sebuah kulkas dan TV, kotak makanan tergantung di sudut ruangan di samping foto dewa dan setumpuk koran.

Dari pintu mereka, Anda dapat melihat mobil di jalan bebas hambatan di dekatnya dan sejumlah gedung pencakar langit modern.Seperti inilah mereka menyampaikan cerita mereka: dia kesepian, keluarganya meninggalkannya.

Tetangga mereka mempertemukan dan mengatur pernikahan mereka, agar dia tidak menjadi seorang perempuan yang hidup sendiri, agar dia mempunyai seseorang yang merawatnya, memasak untuknya, membuat roti.”Saya dapat membuat roti saya sendiri,” katanya.

Dia menikahinya karena jatuh cinta.Sepertinya tidak ada yang tidak biasa terkait dengan rumah atau cerita mereka. Kecuali bahwa Ramchand dan Sugna adalah pembunuh yang sedang menjalani hukuman penjara.

Rumah mereka di Sanganer Open Prison, di Jaipur, ibu kota negara bagian Rajashtan, India barat.Penjara ini tidak memiliki jeruji atau tembok, tidak ada penjaga di gerbang, dan tahanan diizinkan – bahkan didorong – untuk ke luar ke kota dan bekerja setiap hari.

Penjara ini, yang telah dibuka sejak tahun 1950-an, adalah tempat tinggal 450 tahanan dan satu dari sekitar 30 lembaga sejenis di negara bagian Rajasthan.Saya mengunjungi Sanganer dengan Smita Chakraburtty, perempuan di belakang kampanye untuk menjadikan penjara terbuka sebagai suatu hal yang normal di India.

Dia mengajukan hal ini ke Mahkamah Tinggi India, yang kemudian meminta para negara bagian untuk mencari cara mendirikan tempat seperti itu.Dia sekarang menjadi komisaris kehormatan penjara di Rajasthan, dan baru-baru ini dicalonkan untuk mendapatkan Agami Prize India karena pekerjaannya terkait sistem pidana.

“Sistem peradilan kriminal menangani sebuah kejadian…dan tidak mengetahui apa yang harus dilakukan terhadap seseorang,” kata Chakraburtty.

Usahanya mendapatkan dukungan: empat negara bagian lainnya di India mendirikan penjara terbuka tahun lalu. Ketika saya mengunjungi Sanganer dengan Smita, dia menjelaskan perkembangan terbaru pekerjaaannya kepada para tahanan, dan kemudian mereka mengelilingi saya, karena sangat ingin bercakap-cakap.Meskipun tidak ada penjaga dan siapapun dapat memasuki penjara, pengunjung seperti saya adalah langka.

Saya duduk di lantai tempat pengasuhan anak di bagian depan pekarangan penjara dan berbicara dengan tahanan pria dan perempuan.Ketika saya menanyakan mereka mengapa mereka dipenjara, kebanyakan mengatakan “302” mengacu kepada Bagian 302 Hukum Pidana India yang menentukan hukuman pelaku pembunuhan.

Mereka mengatakan penjara terbuka sebagai “peternakan” dan menceritakan tentang mudahnya hidup disini, betapa bahagianya mereka.Untuk dapat dipenjara di Sanganer, mereka harus sudah menjalani paling tidak dua per tiga hukuman di penjara tertutup dan mereka mengatakan dibandingkan dengan tempat-tempat itu, ini adalah suatu kebebasan.

Kenyataannya, pemerintah Rajasthan bahkan harus mengusir tahanan yang tidak mau pergi. Mereka telah menciptakan kehidupan – pekerjaan tetap, sekolah untuk anak-anak – di tempat ini sehingga mereka tidak ingin meninggalkannya pada akhir masa hukuman.

Meskipun demikian, banyak tahanan mengatakan kepada saya bahwa mereka tetap harus berjuang menghadapi pandangan orang luar terkait dengan penjara.Sebagian tahanan perempuan mengatakan adalah lebih mudah untuk menikahi pria tahanan, karena laki-laki di luar penjara tidak memahami mereka.

Bahkan sejumlah tahanan menghadapi kesulitan mendapatkan pekerjaan, mereka mengatakan orang ragu-ragu mempekerjakan mereka begitu kartu identitas penjara diperlihatkan.

Tetapi mereka masih hidup secara ‘normal’ disini.

Mereka membeli sepeda motor, telepon pintar dan televisi; mereka tidak memakai seragam penjara dan hidup di rumah kecil bernomor.

Masing-masih tahanan diberikan rumah oleh pemerintah di sepanjang jalan sempit Sanganer. Sisanya, terserah mereka. Penjara tidak memberikan makanan, air atau pun penghasilan.

Jadi setiap hari, sebagian besar dari mereka meninggalkan penjara untuk menghidupi diri: pria yang dihukum karena membunuh bekerja sebagai satuan pengamanan, pekerja pabrik dan buruh harian.Saya bahkan bertemu seorang tahanan yang menjadi guru yoga dan yang lainnya menjadi mandor sebuah sekolah.

Satu-satunya aturan, saya diberi tahu, adalah para tahanan harus absen setiap malam. Sanganer sangat tidak mirip penjara, kecuali saat itu.Ketika matahari tenggelam, para wakil badan pengurus penjara berdiri di pintu masuk penjara.

Seorang tahanan dengan pengeras suara mulai melakukan absensi, menyebutkan nomor satu sampai 450. Kadang-kadang dia berhenti pada satu nomor dan menegur seorang tahanan yang tidak membersihkan sampah di luar rumahnya.Semua orang harus hadir kalau tidak akan dikembalikan ke penjara tertutup.

Share DataMedan

Tinggalkan Balasan